Kamis, 20 Juni 2024

Mengenal Budaya La Sape asal Kongo, Rela Fashionable walaupun Kantong Dompet Tipis

Sabtu, 13 April 2024 21:0

POTRET - Budaya La Sape./ Foto: Istimewa

IDENESIA.CO - Ada masyarakat yang rela hidup susah asal bisa tampil fashionable, keunikan budaya ini terjadi di Republik Kongo yang biasa di sebut La Sape

Dari mana asal-usul La Sape?

La Sape adalah singkatan dari Société des ambianceurs et des personnes elegantes atau Society of Atmosphere-setters and Elegant People.

Asal-usul La Sape diyakini bermula di awal abad ke-20 di masa penjajahan Belgia-Prancis di mana budak Kongo bekerja untuk mendapatkan pakaian bekas.

Di luar jam kerja, para pria Kongo mulai berpakaian seperti "pria Prancis" yang fashionable, ditandai dengan pakaian warna-warni, sepatu mewah, aksesoris seperti topi bowler, tongkat, dan kacamata hitam. Mengenakan pakaian seperti itu, mereka merasa keren dan mendapatkan energi serta kegembiraan.

Orang-orang ini disebut sapeurs ( atau sapeuses bagi perempuan). Pada saat itu, La Sape adalah bentuk eskpresi sosial dari orang-orang yang pernah dijajah. Sapeurs menggunakan gerakan ini sebagai pelarian dari kesengsaraan mereka, yang kemudian menjadi inspirasi bagi komunitas lain.

Namun, mengutip Al Jazeera, saat ini La Sape adalah ideologi gerakan tentang menjadi bahagia dan elegan bahkan jika seseorang sebenarnya kekurangan makan. 

Halaman 
Tag berita:
IDEhabitat